Pages

  • your image alt

    Slider Title 1

    Place Your Description here.... At vero eos et accusamus et iusto odio dignissimos ducimus qui blanditiis praesentium voluptatum deleniti atque corrupti quos dolores et quas...

  • your image alt

    Slider Title 2

    Place Your Description here.... At vero eos et accusamus et iusto odio dignissimos ducimus qui blanditiis praesentium voluptatum deleniti atque corrupti quos dolores et quas...

  • your image alt

    Slider Title 3

    Place Your Description here.... At vero eos et accusamus et iusto odio dignissimos ducimus qui blanditiis praesentium voluptatum deleniti atque corrupti quos dolores et quas...

gadis 18 tahun di perkosa gigolo

Cerita Seks Kali ini menceritakan tentang bagaimana seorang gadis girang sedang menikmati pada saat dengan seks tante girang jahat. Dengan kekuatan pemuda, gigolo muda adalah popcorn tante girang dan seseorang yang dapat memenuhi selera tante girang. Dengan kekuatan yang usia muda, dan seks ditambah dengan kenikmatan yang berasal both.Gidolo bervariasi dalam bermain seks, semakin menarik untuk memiliki permainan seks. Dengan begitu, seks menjadi pengalaman yang diceritakan sebagai cerita dalam pengalaman waktu dewasa mesum ini. Apa jenis cerita mesum dewasa tentang seks ala gigolo jahat ini. Berikut lebih. Setelah petualangan panjang dengan Hendra, saya juga harus memainkan variasi dari jenis kelamin lain, dengan ragu-ragu Hendra akhirnya saya sarankan untuk memanggil gigolo untuk membuat permainan lebih menarik. Hendra enggan setuju dengan syarat dan saya sedang mencari dia untuk memutuskan atau memilih salah satu. Setelah mencari informasi dari sana-sini, akhirnya saya menemukan nomor telepon jaringan gigolo, aku tidak ingin melewati banyak milis yang ditawarkan, karena pengalaman mereka adalah keberanian dan gairah hanya besar, tetapi bukan stamina dan variasi permainan. Sesuai dengan perjanjian dengan GM, akhirnya dia akan mengirim tiga orang untuk memilih kami di tempat kami tinggal, uang bukan masalah bagi kami. Hari diatur, kami check in di Hotel Sahid. Tidak lama setelah datang GM dengan tiga pemuda tampan dan macho, mungkin di bawah 25 tahun. Ketiga bisa tampak begitu atletis dan tampan, tapi satu telah keluar karena terlalu pendek, sedangkan dua lainnya setidaknya mampunyai tinggi dengan saya, yang penting bagi saya adalah memilih dari mereka. Terus terang aku agak gugup juga, karena aku belum pernah dibayar untuk urusan seks. Setelah berpikir sejenak mereka bertiga akhirnya mengatakan kepada saya untuk telanjang di depan kita, saat mereka ragu-ragu, tapi akhirnya juga ingin setelah kupancing untuk menanggalkan pakaian saya untuk melihat bra merah saya. Dari matanya aku tahu bahwa mereka tertarik pada saya, bahkan tanpa dibayar terlalu saya yakin mereka ingin melakukannya. Saya pikir hanya orang gila tidak tertarik pada postur tubuh saya seperti putih Cina, wajah tinggi, langsing, seksi, dan cantik, setidaknya itulah yang sering dikatakan laki-laki. "Oke, yang tidak terpilih, Anda dapat memegang payudara saya seperti ini sebelum pulang telanjang di depan saya sekarang." Aku menggoda, sehingga aku dapat melihat kejantanan mereka sebagai tegang, itulah pertimbanganku. Secara simultan pada waktu yang sama mereka telanjang, telanjang di depan saya. Hasilnya cukup mengejutkan saya, adalah selain memiliki tubuh yang atletis, ternyata mereka memiliki kedewasaan alat yang menakjubkan, saya membuat bertanya-tanya itu. Rata-rata lama kejantanan mereka hampir sama, tapi diameter besar dan berbagai bentuk maskulinitas itu, jika tidak 'malu' dengan Hendra mungkin saya memilih mereka secara langsung. Mataku tertuju pada bahwa pada akhirnya, alat kejantanannya yang besar, saya pikir mungkin mulutku tidak akan cukup untuk mengulumnya, hingga akhirnya saya memutuskan untuk memilih dia. Namanya Rio, mahasiswa semester akhir di universitas swasta di Jakarta. "Rio tinggal di sini, orang lain mungkin lain kali." Saya mengakhiri pemilihan. Setelah opsi tersebut diambil, maka dua lainnya pergi ke berpakaian dan aku masih belum berpakaian. Pada awalnya ia menghampiri saya dan memeluk saya pendek, setelingaku tinggi saja. Dia mencium leher dan tangan, dengan lembut meremas buah dadaku, lalu wajahnya terkubur ke dalam dadaku, mengusap mengusap sejenak sambil tetap menikmati kenyalnya meremas payudara saya, kemudian dia pergi. Meremas-remas payudara saya langsung Berikutnya, jarinya terpeleset bra-nya, bermain-main sejenak sambil mencium pipiku. "Mbak telah payudara dan puting yang bagus." bisiknya, kemudian ia pergi, sampai kami bertiga tinggal di ruangan itu, aku, Rio dan Hendra yang baru saja memperhatikan, ada komentar dari dia jika Anda sudah sepakat dengan pilihan saya. "Rio, saya mengambil temenin mandi ya, biar segar ..!" Saya mengatakan, sebetulnya agak ragu juga bagaimana untuk memulai. "Ayo Bibi, entar mandiin Rio." dia menjawab. "Sungguh, aku sudah Tante-Tante ..?" Saya menjawab singkat, "Panggil aku Lily." Saya terus saat ia pergi ke kamar mandi, meninggalkan Hendra saja. Setelah di kamar mandi, Rio mencium leherku, membuatku merinding. Aku memeluknya dari belakang sambil terus mencium sampai ke leher belakang telinga saya. Tangannya mulai meraba-raba payudara saya yang masih terbungkus bra merah saya. "Rio, kamu nakal ..!" Aku mendesah, melihat kembali tanganku menyentuh pegangan antara kaki dari Rio masih telanjang. "Mbak Abis menggoda dilanjutkan saja," bisiknya di sela-sela ciuman di telinga. Tangannya ke celana jeans saya, tanpa menghentikan ciumannya, dia membuka celana jeans saya, jadi sekarang aku kehilangan haknya dengan bikini merah saya. Ciumannya naik di pundak, dengan lembut menggigit dengan tali bra-ku untuk turun ke lengan, begitu juga yang lain, sepertinya dia sudah dilatih untuk mengekspos wanita dengan erotis dan perlahan, menggoda perlahan-lahan semakin banyak. Perlahan tapi pasti saya membuat nafsu semakin terbakar. Rio menempatkan saya di meja toilet kamar mandi, dia berlutut, mencium dan dijilatinya betis ke paha. Perlahan-lahan celana merahnya ditarik ke bawah untuk melepaskannya dari tempatnya, salah seorang dari jilatan Rio yang pernah saya punya, jadi sensual, tahu metode apa yang digunakan sampai aku dibuat berkedut. Kepalanya dimakamkan antara pahanya, tapi saya belum merasakan sentuhan feminitas di daerah tersebut, saya merasa hanya menjilati sekitar daerah pangkal paha dan anus, saya membuat kedutan tersebut. Sekilas aku melihat Hendra berdiri di pintu kamar mandi untuk melihat bagaimana Rio menservisku, tapi aku melihat lagi karena semakin ganas di daerah girlie menjilati Rio, sampai aku merasa vagina saya menjilati bibirnya. Lidahnya menari-nari di pintu kenikmatan, memegang kepalanya dan mengubur lebih dalam ke dalam vagina, apakah dia bisa bernapas atau tidak saya tidak peduli, saya ingin mendapatkan kenikmatan lebih. Rio sudah mencapai lidah menjilati vagina, lidahnya tidak seperti permainan lainnya, saat ini yang terbaik dibandingkan dengan orang lain, bahkan dibandingkan dengan suami saya yang selalu bangga dengan permainan seksnya. Rio berdiri di depan saya, kejantanan besar dan tegang hanya beberapa sentimeter dari vagina. Sebenarnya aku sudah siap, tapi sekali lagi ia tidak ingin melakukannya secara langsung, dia mencium mulutku lagi dan untuk kesekian kalinya lidahnya di mulut saya, saya merasa permainan itu untuk meledakkan birahiku, sementara jari-jari bermain di lubang kenikmatanku menggantikan tugas lidahnya. Saya tidak ingin memberikan ciuman dia, benar-benar menikmati saat itu, seperti anak SMA yang pertama kali mencium, tapi kali ini jauh lebih menarik. Rio bergerak untuk mencium leher saya, turun dada untuk menekan belahan dada saya. Sentil sehubungan dengan kabel tunggal, terlepaslah bra merah dari tubuhku, membuatku telanjang di depannya. Saya siap untuk menerima permainan di payudara saya Rio lidah, terutama menantikan permainan di putingku yang telah diperketat. Dan saya tidak perlu menunggu terlalu lama untuk itu, saya merasakan permainan belakang lidah di puting saya Rio, dan kembali juga merasakan sensasi baru dari permainan lidah. Aku benar-benar dibuat terbakar, napasku tidak diketahui, kombinasi lidah di puting dan memainkan permainan jari di vagina saya terlalu banyak untuk saya, saya tidak bisa menolak lagi, rasanya meledak. "Rio, pleassee, sekarang ya ..!" Aku memohon, mendorong tubuh atletis. "Mbak .. Pake kondom?" tanyanya sambil mengusap kepala kejantanannya di bibir vagina yang sudah basah, hukum, sah, sah. Saya tidak tahu harus berkata apa, biasanya saya tidak pernah menggunakan kondom, tetapi karena kali ini aku bercinta dengan gigolo, saya harus berhati-hati, meskipun dengan orang lain belum tentu lebih baik. Jika jika dia segera dimasukkan kejantannya ke dalam vagina saya, saya tidak keberatan, tapi pertanyaannya Aku sangat bingung. Aku melihat ke arah Hendra yang telah memperhatikan, tapi aku punya ada jawaban dari dia. Tidak ada waktu, pikirku. Jadi, bukannya menjawab, memakai dan dia mengerti sinyal saya. Perlahan-lahan mendorong kejantanannya sebesar itu masuk ke Ambon pisang kenikmatanku liang, vagina saya berbaring. Semakin batang masuk saya merasa seolah-olah kejantanannya terus berkembang, vagina saya terasa penuh saat Rio mencetak semua jalan ke dalam. "Aagh .. yess .. ennak Sayang ..!" Aku berbisik, melihat ke wajah seorang Rio tampan dan macho, expresinya dingin, tapi aku tahu dia menikmatinya. "Pelan .. Cinta ya!" Saya memohon dengan kopling otot vaginaku pada kejantanannya. Saya melihat wajaah Rio kaku, tangan kanannya meremas payudara saya pantatku meremas tangan kirinya sambil memegang gerakan tubuh saya. Saya merasa saya kejantanan Rio perlahan-lahan ditarik keluar dan dimasukkan lagi pada setengah batang keluar, dan sebagainya, lebih cepat dan lebih cepat. "Oohh .. yaa .., truss ..! .. Ya, aku menyukainya ..!" Aku mendesah, menerima kocokan kejantanan Rio di vaginaku. Rio dengan irama yang teratur memompa vaginaku, sementara mempermainkan lidahnya di leher dan bibirku. Aku tidak bisa mengendalikan gerakan saya, desahanku semakin berisik suara. Rio mengangkat kaki kananku dan ditumpangkan di pundaknya, aku merasakan penetrasi lebih dan lebih dalam vagina, menyentuh relung terdalam dari vagina. Rio mengocok lebih cepat dan keras, diselingi goyangan pantat menambah sensasi yang kurasakan. "Sshhit .., fuck aku seperti menyebalkan ..!" desahanku mengagumkan, keringat sudah membasahi tubuhku, serta Rio, menambah pesona seksi. Saya hampir mencapai klimaks ketika Rio kocokannya berhenti, dan meminta saya untuk berdiri, tentu saja aku agak kecewa, tapi saya percaya bahwa dia akan memberikan yang terbaik. "Mau dilanjutin di sini atau pindah ke tempat tidur ..?" ia bertanya terus menjilati putingku. Tanpa menjawab saya langsung punggung mereka dan kubungkukkan tubuh saya, sepertinya tahu saya ingin dia, mengarahkan kejantanannya ke dalam vagina saya. Aku mengangkat kaki kananku dan dia memegang di tangannya, sehingga kejantanannya dapat masuk dengan mudah. Dengan sedikit pengarahan, melesaklah batang kejantanan ke dalam vagina saya, dan Rio langsung menyodok dengan keras, merasa menyentuh dinding dalam batas terakhir dari vagina saya, saya membuat kejutan terdongak. "Aauugghh .., ya, .. teruss .., yaa ..!" Aku menelepon terlambat dalam kesenangan. Poke oleh sodokan menikmati, Rio kehilangan kaki saya, dan saya membentang lengan selebar ia berkonsentrasi di meja toilet, tangan memegang pinggul saya dan menarik Rio saat dia menusuk saya, dan sebagainya. Ia tidak tahan lagi, ketika tangan Rio meremas buah dadaku dan puting bermain-main dengan jari, sensasi yang terlalu banyak, apalagi keberadaan Hendra yang dengan setia menyaksikan pertunjukan dengan kami memegang kejantanannya sendiri. "Rio adalah .. ak .. aku .. sud .. adalah .. tidak .. ta .. ta han ..!" Aku mendesah, ternyata Rio segera menghentikan gerakan. "Belum madu, Anda tidak merasa lebih kuat." katanya, tapi terlambat, aku telah mencapai klimaks pertama saya. "Aaughh .., .. yess, yess ..!" Saya berteriak untuk menemani orgasme saya miliki, denyutan di vagina saya diblokir begitu besar. Rio hanya mendesah sesaat, tangannya masih meremas payudara saya terlibat menegang. "Ayo Rio, keluarin sekarang, jangan goda aku lagi ..!" Aku memohon memelas untuk mati lemas. Rio mengambil handuk dan menaruhnya di lantai, kemudian dia meminta saya untuk berlutut, rupanya Rio menginginkan doggie style, kuturuti permintaan. Sekarang posisi saya dengan lutut saya merangkak di lantai dengan handuk membuka tumpukan, tatap pintu untuk Hendra tersebut. Rio datang dari belakang, mengatur posisi untuk memfasilitasi penetrasi vagina. Setelah menggesekkan kejantanannya masih tegang, dengan dorongan tunggal untuk pergi semua kedewasaan bahwa vagina saya. Meski telah berulang kali mengocok oleh kejantanannya, tidak gagal saya terkaget juga dibuat. Rio langsung memacu kocokannya cepat sebagai mobil dengan silinder piston di lebih dari 3000 rpm berputar, segera menyelimuti kesenangan saya. Rio menarik rambutku ke belakang sehingga aku terdongak tepat mengarah ke Hendra tersebut. Rio berpegangan pada rambut saya mempermainkan kocokannya, sesekali pantatnya digoyang ke kiri dan kanan, atas atau bawah, sehingga vagina seperti sandal jepit kejantanannya. Dia pandai menyenangkan wanita karena permainannya yang penuh variasi dan tak terduga. Tiba-tiba, saya mendengar teriakan dari Hendra, tepat ketika aku menatapnya, menyemprotlah sperma dari tempatnya dan ia benar tentang wajah dan rambut. Ternyata sambil menikmati permainan kami, dia mengocok sendiri alias diri macho layanan. Rio mengangkat tubuh tanpa melepas kejantanannya dariku, kini dia menungging posisi, sehingga kejantanannya terjebak dalam vagina tanpa tempo permainan turun. Aku tidak tahan diperlakukan demikian, dan untuk kedua kalinya saya memiliki orgasme besar dalam waktu yang relatif singkat, sementara Rio masih tantangan berat. "Masih kuat untuk melanjutkan Mbak ..?" menantangnya. Ketika ditanya apakah ia tidak seperti itu saya akan meminta waktu istirahat pertama, tetapi dengan pertanyaan itu, saya merasa tertantang untuk bersaing kuat, dan tantangan yang tidak bisa menolak. Sebagai jawaban, saya mengambil dari kedewasaan saya, saya bertanya kepadanya, ambruk di lantai kamar mandi handuk tikar, saya juga ingin ngerjain dia, pikirku. Tanpa menunggu lebih lama lagi, jadi dia kembali, kukangkangkan kakiku di wajahnya hingga ia bisa merasakan orgasme bahwa cairan meleleh dari vagina saya. Porsi, pikirku. Tapi aku salah, ternyata dia benar-benar senang mengisap vagina saya terasa kering dan kembali bermain lidah pembunuh dalam vagina saya. "Sialan, kalau aku bisa datang ke sini lagi dan pasti KO." Pikirku. Jadi saya langsung berubah posisinya. Sekarang aku di atas dia, sarana kontrol dalam tanganku dan aku akan membuat dia berkedut orgasme tercapai dalam waktu dekat, pikirku lagi. Tanpa membuang waktu lagi, mulai gerakan andalanku, yaitu ber-hula hop di atasnya sehingga aku yakin kejantanannya seperti terpilin dalam vagina saya. Saya juga memiliki masalah-hula hop karena terasa sedikit benjolan besar di kejantanannya dalam dan mengganggu gerakanku. Semakin saya memaksa rasa nikmat dan semakin cepat gerakan bergoyangku kesenangan tumbuh, kemudian hop hula saya lebih cepat dan menjadi lebih tidak teratur. Aku menyaksikan wajah tampan Rio bermandi keringat dan tampak tegang dalam kenikmatan, tangannya meremas-remas payudara saya sambil mempermainkan putingku dengan liar. Aku hampir orgasme lagi jika Anda tidak segera menghentikan mereka bergerak, tapi ternyata Rio tidak berhenti. Ketika saya berhenti gerakanku, tubuh saya hanya gemetar saat dia menggoyangkan pinggulnya sehingga vaginaku masih mengocok dari bawah, dan kembali orgasmeku tidak dihentikan untuk kesekian kalinya. Rio masih berdetak, meskipun ia tahu aku berada di puncak kenikmatan nafsu. Kali ini saya benar-benar lemes mes mes, tapi Rio tidak juga menghentikan gerakan. Kutelungkupkan tubuh saya di atas dia, sehingga kami berpelukan. AC dingin tidak mampu mengusir panasnya permainan kami, kami berkeringat bersama dalam kenikmatan nafsu. Rio memelukku dan mencium mulutku lagi bermain-main dengan lidahnya, kejantanannya masih keras bercokol di vaginaku, panas sudah, atau mungkin lecet. Tidak lama setelah jiwa saya bangkit lagi, saya set di posisi saya sampai saya bisa menaikkan tubuhku ke Rio untuk kedewasaan geser lagi. Meskipun kakiku terasa lemah, saya terpaksa men-download Rio maskulinitas sliding yang tampaknya semakin mengeras. Saw lelah, Rio memintaku untuk masuk ke dalam bak dan keinginan kuturuti bahwa saya kembali ke posisi doggie. Sebelum memasuki kedewasaan, Rio membuka air keran sampai air dingin keluar dari kamarmandi pada, kemudian dengan mudah mencetak kejantanannya ke dalam vagina untuk kesekian kalinya. Bercinta di kamar mandi air mengalir segar untuk membuat tubuh saya kembali, seperti dia dapat membaca kemauan lawan, kali ini kocokannya bervariasi antara hardware cepat dan lambat. Tidak mau kalah, setelah staminaku merasa agak pulih, aduk gerakan Rio kuimbangi dengan menggoyangkan pantatku dengan gerakan kiri dan kanan atau maju dan mundur dari tubuh terhadap Rio. Dan benar saja, tidak lama kemudian aku merasakan genggaman tangan diperketat di pantatku Rio, Rio merasa kejantanan diperbesar dan diikuti dengan semprotan yang begitu kuat dan kedewasaan berdenyut dari Rio. Vagina saya merasa sangat terpukul oleh gelombang banjir, denyut dan semprotan itu begitu kuat sehingga saya dibawa ke melambung ke puncak kenikmatan untuk kali begitu banyak. Kami akhirnya orgasme pada saat yang sama, tubuhku ambruk di bak mandi. Saya merasa sangat dingin air menghantam tubuhku masih berkeringat. Rio mengambil sabun dan menyabuni punggungku dan seluruh tubuh saya. Dengan lembut seperti dia memperlakukan saya seperti seorang wanita sampai aku selesai mandi. Dengan hanya dibungkus handuk saya keluar dari kamar mandi dan ke tempat tidur untuk istirahat. Hendra telah terlihat mengenakan piyama dan duduk di sofa menonton saya keluar dari kamar mandi. Ekspresi di wajah Hendra tidak bisa menebak, tetapi tidak ada cahaya tampak marah atau cemburu melihat bagaimana aku bercinta dengan Rio di kamar mandi selama lebih dari satu jam. Aku langsung melemparkan tubuhku di tempat tidur yang hangat, mataku terlalu berat untuk membuka, masih mendengar pembicaraan samar Hendra sebelum aku jatuh tertidur di tempat tidurku. "Kau hebat Rio, tidak ada yang pernah membuat orgasme pertamanya, bahkan setelah bermain dengan dua orang." Hendra mengatakan ketika Rio keluar dari kamar mandi. "Om Ah biasa-biasa saja." Rio dengan tenang menjawab merendah. "Sungguh ia sering melayani 2 orang sekaligus ..?" Rio terus. "Ah adalah bahwa untuk anak muda, oke Rio, tugas Anda selesai, uang yang Anda miliki di samping TV Anda dan Anda mungkin pergi." Hendra mengatakan. "Om, mungkin saya mengusulkan ..?" "Silakan ..!" "Jika aku bisa tinggal lebih lama dan bahkan sampai menemani pagi hari, mungkin tidak perlu bayar ekstra untuk lembur, saya jamin dia pasti lebih dari puas." Rio proposal. "Cilaka ..," pikir saya. Saya tidak tahu apa yang dikatakan Hendra karena sudah tidur di tempat tidur indah. Saya tidak tahu berapa lama tertidur ketika kurasakan sesuati menggelitik vaginaku. Saat ia membuka matanya masih berat, aku melihat kepalanya dimakamkan di selangkangan yang tebuka lebar. Ah, Rio mulai lagi, pikirku. Ketika saya beralih ke sofa untuk Hendra, aku melihatnya duduk telanjang di samping Rio yang juga telanjang sambil tersenyum ke arahku. Jadi siapa yang bermain di vaginaku saat ini, terkaget aku. Aku menarik rambut dan duduk itu Andre, teman Rio disuruh pulang dengan sebelumnya pendek. Sebenarnya dia tidak terpilih bukan karena aku tidak tertarik, tapi aku harus memutuskan satu dari dua yang baik. "Apa sih terjadi di sini ..?" Pikirku, tapi tidak berbicara karena lidahnya menggetarkan naluri permainan girlie. Andre Aku membiarkan kaki saya dan saya menikmati bermain permainan lidahnya, meskipun tidak sepintar Rio, tapi masih membuat saya menggelinjang-gelinjang kenikmatan. "Ugh .., .. shh!" Saya mulai mendesis. Kubenamkan kepalaku lebih dalam Andre untuk mendapatkan kenikmatan lebih. Andre menjilat dengan hebat sampai beberapa waktu sampai aku melihat Rio berdiri dari tempatnya dan pergi ke Andre. Dia mengangkat kaki saya sampai terpentang dan Rio blok pantat dengan bantal sampai posisi sekarang ditantang untuk bagian atas vagina saya. Rio mengganti posisi Andre, menjilati vagina dengan mahirnya, kemudian mereka berganti posisi lagi. Rio juga cukup lama untuk menjilati vagina saya dan Andre bersamaan. Sensasi luar biasa bagi saya terlambat dalam kesenangan. Menjilati Andre telah pindah ke daerah anusku, ketika Rio menjilati pahaku terus naik dan berhenti bermain di daerah vagina saya. "Aahh .., .. gilaa, aagh .., .. yess .. sialan!" Aku terkaget, karena baru kali ini aku menjilat oleh dua orang di daerah kewanitaan. Bayangkan dua lidah dengan satu di anus dan satunya di vagina. Keduanya sangat ahli dalam permainan lidah. Saya tidak tahu bagaimana menggambarkan dengan kata-kata, sensasi itu terlalu banyak untuk saya, bahkan tidak pernah dibayangkan. Dengan bermain penuh gairah mereka di kedua lubangku, aku tidak tahu harus berkata apa kecuali mendesah dan menjerit dalam kenikmatan nafsu. Saya menemukan pegangan pada rasa histeriaku rebound, tapi tidak sampai aku meremas payudara saya meremas sendiri berpartisipasi menegang. Tidak tahan dengan sensasi memegang berlebihan, saya akhirnya mencapai orgasme pertama. Orgasme tercepat dalam hidup saya, tidak sampai penetrasi dan tidak lebih dari 15 menit, sebuah rekor yang tidak perlu dibanggakan. Mulut Rio pernah meninggalkan vagina saya, vagina saya seperti tersedot vacuum cleaner. "Sial .. Rio .. berhenti .. Stoop ..! .. Silakan!" Saya mengaku malu. Lidah Rio menelusuri perut saya dan berhenti di antara dua bukit di dadaku, lalu naik ke putingku. Dikulumnya lalu sambil meremas buah dadaku dan dia mulai menghisap putingnya dengan pembunuh lidahnya bermain-main. Belum sempat merasakan permainan lidah Rio pembunuh, saya merasa Andre telah disikat kejantanannya di bibir vagina saya untuk sementara dan kedewasaan langsung tanpa string terlampir Andre langsung tenggelam ke dalam vagina. Saya tidak merasakan perbedaan rasa dengan Rio karena bentuknya yang berbeda. Rio memiliki besar dan melengkung ke kiri bawah, agak unik, sedangkan Andre kecil panjang melengkung ke atas, jadi di sini saya merasakan dua rasa. Gila, sore itu saya merasa Rio memiliki banyak menggosok kanan, sekarang saya merasa bagian atas vagina menerima sensasi yang hebat, karena kejantanan Andre mempunyai kepala yang besar, menyodok dinding vagina saya. Kedua kakiku lebar oleh Andre dipentangkan, Rio tumbuh gerilya gairan menjelajahi kedua bukit dan menikmati kenyalnya bukit dan putingku semakin tegang. Jangan berhenti meremas tangannya dan mengelus kedua bukit di dadaku, sesekali membenamkan wajahnya antara bukitku nya seperti putus asa. Pus Andre lebih keras berputar menjilati jari-jari kaki saya. Aku menggelinjang semakin tak menentu diobati dua orang pemuda. Kocok dan meremas tanganku keras maskulinitas Rio mengimbangi permainan mereka. "Uugghh .. sshh .. kamu .. aku .., .. mang gilaa saya ..!" Saya berteriak. Mereka memainkan mengerjaiku lebih ganas. Aku menarik diri sampai Rio, Rio sekarang berlutut di samping kepalaku, kedewasaan hak tegang ke arah wajahku. Segera kulahap kejantanannya, sekarang aku ingin mengulumnya karena kejantanan itu terakhir kali ke dalam vagina, tidak seperti yang pertama, baik dengan siapa pun sebelum aku. Seperti yang diharapkan, mulut saya tidak bisa mendapatkan semua batang menghisap kejantanannya, terlalu besar untuk mulut kecilku. Mengangkangiku Rio sekarang, kepalaku di antara kedua kakinya, sementara kejantanannya tertanam di mulutku lagi. Whipped-kocoknya mulutku dengan ukuran penis seolah berusaha menanamkan ke dalam, tapi masih tidak bisa, itu terlalu besar untuk mulut saya bagus, mahasiswi sangat keras. Aku merasakan kenikmatan tinggi, dan sekali lagi aku merasakan orgasme beberapa saat kemudian. "Mmgghh .. mmgh .. uugh ..!" Aku menangis karena terhalang kejantanan Rio terkendali, beruntung tidak digigit ketika aku orgasme. Tanpa memberi istirahat, mereka berbalik, sekarang saya berkonsentrasi pada tangan dan lutut, doggy style. Andre tetap bertugas di belakang sementara Rio duduk berselonjor di depan saya. Seperti sebelumnya, Andre mengocokku langsung tancap gas dengan cepat, aku merasakan kejantanannya tenggelam lebih dalam ke dalam vagina, memegang pinggang saya dan kocokannya bergerak ke arah yang berlawanan, sehingga lebih masuk ke dalam vagina. Antara rasa sakit dan kesenangan sulit untuk membedakan, dan saya tidak berpikir lebih lama ketika Rio menyodorkan kejantanannya di mulutku kembali. Kedua lubang kini dipenuhi tubuh saya dan saya merasakan sensasi luar biasa. Dengan terus mengocok, Andre mengelus punggungku, maka usaha ke dalam dadaku, membelai dan meremas mereka kadang-kadang bermain-main dengan puting saya keras, hiburan dan kesenangan dicampur bersama. Jangan lewatkan Rio memegang rambut saya, mendorong kejantanannya untuk dapat masuk lebih dalam mulutku. "Emmhh .., mhh ..!" Saya bernapas tidak keluar lagi, terlalu sibuk dengan kejantanan Rio di mulutku. Kugoyang tubuh gemetar saya, pantat bergerak berlawanan Andre dan gerakan kepala atas dan ke bawah dengan cepat mengocok Rio. Tidak lama kemudian, "Sial .. Aku mau keluar ..!" Rio berteriak sambil menarik kepalaku, tapi aku tidak peduli, mulut saya sebenarnya kupercepat kocokan sampai menyemprotlah Rio dengan sperma berat ke dalam mulut saya cukup cepat untuk menyemprot langsung ke tenggorokan. Tanpa sperma menelan keraguan dalam mulutku, Rio mengusap sperma di bibir tidak dikumpulkan dalam mulutku. Aku melihat senyum puas di wajah Rio, lalu Ia pergi ke samping, ternyata Hendra berada di samping tempat tidur, ia kemudian mengubah posisi Rio tergeletak di depan saya. Tanpa menunggu setiap kedewasaan lagi langsung kukulum dia basah, saya merasa bau sperma, ejakulasi terlihat seperti dia selesai permainan kami bertiga. Karena ukuran kejantanan Hendra tidak memiliki Rio, jadi saya dengan mudah melahap semua ke dasar bagasi, dan segera mengocok keluar masuk. Andre mendorong tubuhku untuk menghadap ke bawah di tempat tidur, entah bagaimana dia dengan saya menghadap ke bawah posisi, ia masih gemetar vagina saya dengan keganasan. Hendra hanya bisa membelai rambut saya dan bermain dengan payudaraku dari bawah. Tidak lama setelah Andre mencabut kejantanannya, dan langsung berbaring di sampingku. Aku mengerti maksudnya, sebenarnya saya harus memiliki yang mengatur dia bukan sebaliknya, tapi tetap kuturuti juga. Aku pergi dan aku menaiki tubuh Hendra Andre, kejantanannya masih tegang, saya set dalam tubuh saya agar sesuai vaginaku dengan kejantanannya harus menunggu, maka saya menurunkan pantatku dan bles. Segera, saya gemetar salsa di atasnya. Aku sekarang kontrol, aku berpaling pantatku sekitar vagina saya begitu diaduk olehnya. Andre memegang kedua payudara saya dan meremasnya. Hendra berdiri di tempat tidur dan datang, dia menyerahkan kembali kejantanannya, mendapatkan bahkan dengan jilatan dan kuluman. Ternyata Rio punya recovery tidak mau ketinggalan, dia berdiri di sisi lainnya dan menyodorkan kejantanannya ke dalam diriku. Sekarang tanganku memegang dua penis yang berbeda, baik dalam ukuran, bentuk dan kekerasan, belum lagi yang tertanam dalam vagina saya, saya sedang menikmati tiga macam penis sekarang. Kupermainkan Rio dan Hendra di dalam mulutku bergantian antara kuluman dan kocokan tangan. Jangan pernah berhenti gemetar pantat saya pada Andre, apa sensasi dan kesenangan yang berlebihan dan tidak semua orang dapat menikmatinya. Beruntungkah saya ..? Saya tidak tahu, jelas sekarang saya sedang melonjak tinggi di lautan kesenangan nafsu. Saya tidak tahu berapa banyak cairan terkuras keluar dari vagina saya. Andre belum juga menunjukkan tanda-tanda orgasme. Saya mengubah gerakan saya, sekarang geser ke atas dan ke bawah di atasnya, aku melepas tangan kiriku dari penis Rio dan kuelus kantong pelir Andre untuk menambah gairah untuk itu. Ternyata Andre melawan gerakan dengan mengangkat pantatnya turun berlawanan dengan saya sehingga terjebak dalam kejantanannya, tangannya tidak pernah melepas remasannya dari payudaraku. Rio bergerak ke belakangku, membelai punggung saya dan berhenti stroke nya di anusku lubang. Dia mengusap lubang dengan ludah dan mencoba untuk menempatkan jarinya ke dalam, hanya terjadi kepada saya bahwa dia ingin anal, berarti penetrasi ganda. Aku belum siap untuk itu, tidak ada seorang pun kecuali suamiku yang mendapatkan anal dariku. Aku mengangkat tanganku dari anusku, pertanda penolakan dan dia mengerti. Rio berlutut di belakangku, didekapnya tubuhku datang dari belakang dan meremas-remas tangan payudaraku. Sambil mencium leher dan telinga, terjebak hangat kejantanannya di pantat saya, sekarang dua pasang tangan di kedua payudara. Karena didekap dari belakang aku tidak bisa bergerak bebas, sehingga lebih bebas mengocok vaginanya Andre dari bawah. Saya tidak memiliki kontrol atas tubuh saya lagi, berapa kali aku merasakan orgasme, tapi masih dengan Andre. Ada dua lagi menunggu giliran untuk menikmati vagina, penis, Rio dan Hendra, suamiku. Tidak lama setelah mengocokku dari bawah, saya merasa tubuh kaku Andre diikuti berdenyut keras di vagina saya. Jadi semprotan keras dan berat sperma sampai aku terkejut untuk menerima sensasi orgasme sampai aku mengikuti segera sesudahnya. Jadi baik dan lezat, saya telah mengeluarkan kejantanan Hendra keuntungan dari mulutku, aku merasa ledakan tak lama setelah Andre, jika tidak hampir pasti dia akan tergigit saat aku mengikuti orgasme. Tubuhku melemas, saya runtuh di atas Andre. Rio sudah melepas pelukannya dan duduk di samping Andre Hendra, sepertinya mereka menunggu giliran mereka. Napasku berjuang, saya bisa merasakan hati saya masih perusahaan Andre, keringat kami bercampur menjadi satu. Andre kejantanan masih tertanam di vagina saya meskipun itu lemas dan akhirnya keluar dengan sendirinya. Rio ditawarkan lippovitan, penambah energi. Setelah saya berbaring di samping Andre, berarti dia sudah siap untuk bertarung dengan saya, segera saya menghabiskan minuman itu, kesegaran masuk dalam waktu singkat saya nanti. "Sialan kau Ndre, tidak kalah dengan Rio." Kataku. "Ah biasa Mbak, kami telah bekerja sama benar-benar tidak biasa." dia menjawab. "Jadi kompak itu Bu, Bu, termasuk parah dan dapat melayani kita sendiri dalam satu hari, dan sekarang adalah satu jam 17 menit." Rio mengatakan. "Biasanya kami bermain tiga lurus, dan tidak lama dari sendiri, setengah jam terpanjang adalah KO." kembali menambah Andre. Saya pergi ke kamar mandi untuk mendapatkan kuguyurkan, air tawar hangat di seluruh tubuh saya, rambut saya tidak terpelintir bau menyiram sperma. Jam menunjukkan pukul 10.30 pada malam hari ketika aku keluar dari kamarmandi. Aku melihat mereka duduk di sofa, Rio dan Andre di sofa sementara Hendra di sofa satunya, masih telanjang. Ketika saya datang hanya berbalut handuk, tempat tidur itu berantakan, apapun rencana mereka, pikirku. Persetan yang penting aku bisa menikmati permainan dan aku mengikutinya. Rupanya aku mandi terlalu lama dan dingin sampai tidak tahu apakah makanan datang dan disajikan dalam tabel. Aku lapar, lelah sengaja dilakukan dengan Andre Rio disambung sama dan saya belum makan sejak siang. Aku duduk antara Rio dan Andre, yang kemudian disambut handuk sanitasi menarik saya oleh Rio untuk melepaskan. Baik kiri dan kanan langsung mencium pipiku dan meremas di kejantanan mereka kusambut agak tegang. "Makan yuk .. pertama!" membawa aku langsung ke meja. Kami berempat makan bersama telanjang sambil menceritakan pengalaman mereka. Saya tidak berani makan terlalu banyak, takut bahwa terlalu banyak bergoyang perut jadi sakit, yang penting tidak lapar dan dapat meningkatkan energi kemudian, seperti yang mereka lakukan hal yang sama. Setelah akhir istirahat makan, sekali lagi saya duduk di antara dua anak muda. Kali ini mereka mencium leher saya di dada kiri dan kanan, meremas-remas masing-masing. Hendra berdiri ke arah kami, ia meminta pindah Rio, dan ia segera melakukan hal yang sama, mencium leherku dan terus turun ke dada, sekarang Andre dan Hendra mengulum putingku di kiri dan kanan. Rio tidak ingin menjadi penonton, ia langsung bejongkok antara kedua kaki saya, peregangan itu dan lidahnya mulai mengeksplorasi dalam vagina saya. Mungkin dia masih berbau sperma Andre karena ia tidak dihapus, tapi dia tidak peduli, menjilat untuk menjilat vaginanya jelajah, vagina dipermainkannya dengan lidahnya dan jari. Mulai merasakan kenikmatan, foreplay dengan 3 orang sekaligus, akan mempercepat perjalanan menuju puncak nafsu. Lidah Rio dengan permainan siasat, aku terbakar nafsu, kujepit kepala dengan kedua kaki sehingga berlabuh di bagian selangkangan lebih. Saya tidak ingin insiden itu terulang, layu sebelum birahi. "Sshh .., Rio masuk .. Sayang, sekarang ..!" Saya memohon kuluman antara Andre dan Hendra di dadaku. Tanpa menunggu kedua kalinya, Rio segera bangkit dan disikat kepala kejantanannya ke dalam vagina saya, ternyata Andre mengikuti Rio, dia berdiri di sisinya saat ia menembak off kakiku dengan lebar. Tidak seperti sebelumnya, kali ini langsung mengocokku Rio cepat dan keras, aku menggeliat kaget, tapi segera mulutku dibungkam dengan ciuman bibir oleh Hendra. Andre memegang kakinya, ia menjilat jari-jari saya secara bergantian. Aku ingin menjerit dalam kenikmatan tapi tidak dapat karena lidah Hendra masih menikmati bibirku. Kocok Rio percepatan, irama tak terduga terlalu banyak improvisasi, aku kewalahan mengikuti irama, serta dia bermain ahli irama, di sisi lain aku juga sibuk menghadapi dua orang lain. Hendra meminta saya untuk menghisap kejantanannya, maka Rio membersihkan vagina saya, saya jongkok di depannya yang duduk di sofa, segera menghisap penisnya sudah tegang. Rio tidak mau menunggu lebih lama lagi, dengan doggy style dia mulai memasuki vaginaku. Dengan lembut aduk awal, tapi kemudian lebih keras dan lebih cepat. Andre, saya tidak tahu dimana posisi dia, tapi aku tahu dia berdiri di samping Rio. Kugoyang-goyang pantat Anda mengikuti irama Rio, lebih dan lebih merasakan sukacita, dia mengocokku cukup lama dengan berbagai gerakan hingga puncak kenikmatan ketika aku mendekat, tiba-tiba dia mengeluarkan kejantanannya. tanyanya.

Anda sedang membaca artikel tentang Cerita Seks Kisah Gigolo Muda Yang Hot dan anda bisa menemukan artikel Cerita Seks Kisah Gigolo Muda Yang Hot ini dengan url http://akubukanbangtoyib.blogspot.com/2012/06/cerita-seks-kisah-gigolo-muda-yang-hot.html, anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Cerita Seks Kisah Gigolo Muda Yang Hotini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda, namun jangan lupa untuk meletakkan link Cerita Seks Kisah Gigolo Muda Yang Hot sumbernya.



Read More
Minggu, 23 September 2012 6 komentar

aku di perkosa kakakku



Rika sendirian ya dirumah?
iya, Kak.
Oh, ia tadi nenek kamu kerumah beliau pesan kakak suruh jagain kamu sampai nenek dan kakek pulang dari ladang.
iya, kak
Rika.. main sama kakak yook?
main apa kak?
main petak umpet, Rika sembunyi ya, nanti kakak yang cari..
Iya kak,
ya sudah kakak hitung ya, satu… dua.. tiga.. empat.. lima… sudah belum
Belum kak,
hehe.. kakak hitung lagi ya.. satu.. dua.. tiga.. empaat
SUDAh kak,
ciluk baaa…. yeee ketemu kaan…
haha… aku tertawa saat kakak mengelitiki perutku, yang tiba - tiba sudah berbaring di atasku..
awalnya memang biasa sampai kakak meraba tubuhku, menyingkap rok ku.
aku tetap tertawa.. hahaha geli kak..
ia semakin berani membuka bajuku.. akhirnya aku tanpa helai kainpun di hadapannya..
yaaahaa.. Rika tuu.. nenennya keliatan.. iih kakak sih buka baju Rika.. sini baju rika..
hehe.. nggak boleh.. kakak cium dulu..
ia mencium perutku, perut kecil yang membuatku heran. ia memainkan lidahnya di tubuh mungilku.
haha.. geli kak.. aku semakin ngakak tertawa, itu yang kuingat sampai ia memasukan jarinya ke dalam alat reproduksiku,
awwww.. sakiiit kak…
ia malah tertawa sambil membuka celananya…
usiaku masih 10 tahun, berbeda dengannya. kak Rio yang selalu di minta nenek menjagaku ketika mereka keladang, kami senang bermain walau usianya sudah 18 tahun.
AKU DI PERKOSA.. itu yang ku ingat, tepat usia ku 20 tahun sekarang, oleh orang kepercayaan nenek yang sekarang di penjara karena kasus yang mirip. pesta miras juga pesta seks.
AKU DI PERKOSA.. teman bermain ku yang sudah di anggap sebagai kakaku ku sendiri, kejadian itu berulang - ulang setiap kali nenek dan kakek ke ladang.
AKU DI PERKOSA.. itu jeritku setiap kali nenek meninggalkanku dengan nya di rumah, namun apalah arti tangisanku di hadapan nenek, tangisan manja seorang cucu yang tak ingin di tinggalkan dengan nenek kesayangannya.
AKU DI PERKOSA.. ketika nenek mengetahui CD ku berdarah, namun  nenek malah mengatakan aku sudah naik dara, gadis yang mengalami pubertas, aku di sangka menstruasi.
AKU DI PERKOSA.. jeritku hingga kini setiap kali ada yang jatuh cinta padaku, mampukah aku mengatakan kepada sesorang yang kini ingin menjadikan aku istrinya, semetara aku tidak punya kehormatan lagi.
AKU DI PERKOSA.. bayangan wajahnya memaksaku melakukan berkali - kali itu hingga kini menghantuiku. apakah aku harus menemuinya dipenjara dan meminta ia menikahiku meski kejadiannya sudah berlalu sebelum aku menstruasi dimana saat itu aku tidak mungkin mengandung.
AKU DI PERKOSA.. apa yang bisa membuat aku bertahan di dunia ini jika kebanggan bagi setiap wanita tidak ada lagi bagi hidupku, lalu apa artinya hidupku. bukankah kehormatan seorang wanita ada pada harga dirinya yang mampu terjaga. lalu aku bagaimana??
AKU DI PERKOSA.. haruskah aku tenggelam dalam masa lalu dan membiarkan orang yang saat ini ku cintai pergi meninggalkanku saat mengetahui ‘aku tidak perawan’..
AKU DI PERKOSA.. apa yang harus aku lakukan??
masih berarikah hidupku??
renungan:
wahai saudariku.. Terimalah kenyataan yang tidak bisa kita hindari, yaitu selamanya anda tidak akan menemui perkara - perkara yang tidak dapat anda ubah di dunia. tetapi anda bisa berinteraksi bersamanya dengan penuh kesabaran & keikhlasan.
kita tidak bisa merubah peristiwa masa lalu atau membuat masa depan dengan gambaran yang kita kehendaki, lantas kenapa kita menghancurkandiri sendiri dengan bersedih hati untuk sesuatu yang pasti tidak bisa kita ubah…
jadi sahabat jangan melihat hal - hal memilukan dari kehidupan, tapi renungkanlah keindahan - keindahannya..
tetaplah berdiri dengan kokoh dalam ketaqwaan berserahlah pada-Nya yang menjadikan suatu kejadian. nanti kita akan mengerti, meski terasa tak berarti, meski terasa tak bernilai. percayalah tiada pernah ada yang sia sia di dunia ini. meski seisi dunia serasa tiada pernah berdamai dengan kita..
…. dan rahmat-Ku
meliputi segala sesuatu … {QS. Al - A’raf : 156}

Read More
9 komentar